Friday, December 17, 2010

12 AZAB BAGI MEREKA YANG MENINGGALKAN SEMBAHYANG

dalam sebuah hadis menerangkan bahawa Rasulullah S.A.W telah bersabda : "Barangsiapa yang mengabaikan solat secara berjemaah maka Allah S.W.T akan mengenakan 12 tindakan yang merbahaya ke atasnya. Tiga darinya akan dirasainya semasa di dunia ini antaranya :-

· Allah S.W.T akan menghilangkan berkat dari usahanya dan begitu juga terhadap rezekinya.
· Allah S.W.T mencabut nur orang-orang mukmin daripadanya.
· Dia akan dibenci oleh orang-orang yang beriman.

Tiga macam bahaya adalah ketika dia hendak mati, antaranya :

· Ruh dicabut ketika dia di dalam keadaan yang sangat haus walaupun ia telah meminum seluruh air laut.
· Dia akan merasa yang amat pedih ketika ruh dicabut keluar.
· Dia akan dirisaukan akan hilang imannya.

Tiga macam bahaya yang akan dihadapinya ketika berada di dalam kubur, antaranya :-

· Dia akan merasa susah terhadap pertanyaan malaikat mungkar dan nakir yang sangat menggerunkan.
· Kuburnya akan menjadi cukup gelap.
· Kuburnya akan menghimpit sehingga semua tulang rusuknya berkumpul (seperti jari bertemu jari).

Tiga lagi azab nanti di hari kiamat, antaranya :

· Hisab ke atsanya menjadi sangat berat.
· Allah S.W.T sangat murka kepadanya.
· Allah S.W.T akan menyiksanya dengan api neraka.

Sunday, December 12, 2010

jaulah ke petra

alhamdulillah...
12.11.2010 akhirnye sampai juga jejak ke petra..cuti raya haji ..ape lg berjalanla.:)..
ditemani ahli2 umah kecuali k.sarah..jalan2 syiria...(shopping la tu..hihiihi)..n 2 murakib...:)
tepat kul 6.30 pg bertolak...petra adalah satu tempat bersejarah kat jordan ni....http://en.wikipedia.org/wiki/Petra

Antara gambar2 jaulah...















p/s: mabruk ecah dh wat blog..huhu..:)http://qolbiruhi.blogspot.com

Saturday, November 20, 2010

SanaH heLwa IBu!!!




ا

هذا شعري لامي ولكل ام



اسألوا دمي .. وسعادتي وهمي

اسألوا التوفيق ..

والكدر والضيق

اسألوا الطيب في صفاتي ..

والدعاء اللي في صلاتي

واسألوا شهودي ..

الدموع اللي في سجودي

اسألوهم .. واسألوا دمي ..

عن غلا أمي



سنة حلوى أمي....43 سكرا على كل شيء
احبك يا أمي:)

Salam eidul adha~

Alhamdulillah,
kita sudah pun meraikan hari raya aidul adha ini..syukur dengn nikmatNYA..lembu, kambing unta menjadi korban menjadi lambang aidul adha dan mengigngtkn kite tentang nabi ibrahim dan anaknya nabi isamil....dalam meniti perjalanan aidul adha ini..kita mesti dikaitkan denagn pengorbanan...perngorbanan yang bermaksud memberi atau mengorbankan apa yang dimiliki keranan allah s.w.t..samaada harta, tenaga, masa n seumpamanya....


Diam-diam hati terlintas...apekah pengorbananku sudah cukup untuk dinilai??? dibandingkan dengan nabi-nabi, rasul-rasul, dan para ulama'....mungkin secebis pun belum pasti....zaman dahulu..mereka berkorban dengn meninggalkan keluarga, harta wang ringgit untuk berperang ke jalan allah..menghayun pedang menaiki kuda dalam jiwa hanya berdetik dengan kalimah syahid...jika ditanya, sanggupkah kita berkorban sebegitu rupa??...sejujurnye mungkin diri ini pun tidak sanggup..namun pada zaman ini..kita mampu untuk berkorban kerana allah s.w.t telah pun membuka jalan kita dengn pengorbanan yang tidak seperti umat-umat terdahulu...tidak perlu pergi jauh..pandang kepada keadaan kita sekarang...sebagai pelajar mujahid di jalan allah....ini juga dikira pengorbanan...masa, tenaga, harta dan seumpamanya...bukankah kita mampu untuk berkorban??? cuma kita yang mempunyai banyak alasan dan tidak mensyukuri dengn nikmat n jalan untuk kita berkorban...



Oleh itu, kita sama2 koreksi diri pengorbanan itu kita mampu untuk lakukan samaada kita nak atau taknak sahaja...bukan sahaja peranan kita sebagai pelajar, sebagai hambanya kita mampu untuk berkorban dengan setiap apa yang kita lakukan dari bangun tidur dan masuk tidur kembali...kita mampu saluti dengan pengorbanan...i.allah diri ini dan lain2 same2 kita terapkan diri dengn pengorbanan..i.allah akan dinilai oleh allah s.w.t...

Monday, November 8, 2010

~imtihan n syita'~

bismillahirrahmanirrahim...

Dah lama x post kt blog ni..rindu pulak even x tau nak tulis ape.:) alhamdulillah br je abes imtihan awal untuk sem ni...n result pun semua dah dapat..ermm..alhamdulillah syukur...even rasenye kalau usaha lebih lagi mesti boleh dapat markah lg bagus...hihhi..budak rajin katakan..mcm tula gayenye..:)...orang kate belajar awal2 senang masuk n mudah tpi bg amal, ade betulnye tpi kadang2 amal ni jenis last minute br masuk..myb ikut org jgk kot...tpi belajar last minute ni ade buruknye jgk..saat2 akhir nk exam br nk msukkn semua dalam otak kita yg ade spacenye yg terhad...boleh pusingla...:)...so,better belajar jela dari awal even x masuk ke ape xdela pening nnt dh nak exam kn???....(ckp berdasarkan pengalaman)..hihi..papepun alhamdulillah syukur sgt dgn markah2 yg amal dapat...kena usaha lg kalau nak lebih kn..chayok2 untuk imtihan thani n niha'ie nant...khas jgk kt semua member2 yg sedang mengalami fatrah imtihan nie...bittaufiq wannajah...:)

Tatkala fatrah imtihan sedang berlangsung, syita' pula baru menjelma..kadang2 sejuk kdg2 panas tapi kesejukan tu dah dirasai...dlm umh pun dh boleh dh pki baju sejuk n duk dlm selimut jela..:) kulit pun dah mula kering..kenala sapu losyen banyak2 kn..:)...x sabar rasenye nak tunggu syita' yang betul2 tapi nnt dah rase xnak plk x tahan sejukla..mcm2..nila manusia...x pernah nk syukur..hihiii..

p/s: BITTAUFIQ WANNAJAH SEMUA YANG IMTIHAN..ALLAH YUSAHHIL UMURANA...n selamat menyambut syita'..ibu ayah n family: doakan amal berjaya n happy sentiasa ye..:)

RASULULLAH S.A.W. DAN WANG 8 DIRHAM

Suatu hari Rasulullah SAW bermaksud belanja. Dengan bekal wang 8 dirham, beliau hendak membeli pakaian dan peralatan rumah tangga. Belum juga sampai di pasar, beliau mendapati seorang wanita yang sedang menangis. Beliau sempatkan bertanya kenapa menangis. Apakah sedang ditimpa musibah ? Perempuan itu menyampaikan bahwa ia adalah seorang budak yang sedang kehilangan uang sebesar 2 dirham. Ia menangis sangat takut didera oleh majikannya. Dua dirham dikeluarkan dari saku Rasulullah untuk menghibur perempuan malang tersebut. Kini tinggal 6 dirham. Beliau bergegas membeli gamis, pakaian kesukaanya. Akan tetapi baru beberapa langkah dari pasar, seorang tua lagi miskin setengah teriak berkata, "Barang siapa yang memberiku pakaian, Allah akan mendandaninya kelak." Rasulullah memeriksa laki-laki tersebut. Pakaiannya lusuh, tak pantas lagi dipakai. Gamis yang baru dibelinya dilepas dan diberikan dengan sukarela kepadanya. Beliau tak jadi memakai baju baru.

Dengan langkah ringan beliau hendak segera pulang. Akan tetapi lagi-lagi beliau harus bersabar. Kali ini beliau menjumpai perempuan yang diberi dua dirham tersebut mengadukan persoalan, bahwa ia takut pulang. Ia khawatir akan dihukum oleh majikannya karena terlambat. Sebagai budak saat itu nilainya tidak lebih dari seekor binatang. Hukuman fisik sudah sangat lazim diterima. Rasulullah diutus di dunia untuk mengadakan pembelaan terhadap rakyat jelata. Dengan senang hati beliau antarkan perempuan tersebut ke rumah majikannya. Sesampainya di rumah, beliau ucapkan salam. Sekali, dua kali belum ada jawaban. Baru salam yang ketiga dijawab oleh penghuni rumah. Nampaknya semua penghuni rumah tersebut adalah perempuan. Ketika ditanya kenapa salam beliau tidak dijawab, pemilik rumah itu mengatakan sengaja melakukannya dengan maksud didoakan Rasulullah dengan salam tiga kali. Selanjutnya Rasulullah menyampaikan maksud kedatangannya. Beliau mengantar perempuan yang menjadi budak tersebut karena takut mendapat hukuman. Rasulullah kemudian menyampaikan, "Jika perempuan budak ini salah dan perlu dihukum, biarlah aku yang menerima hukumannya." Mendengar ucapan Rasulullah in penghuni rumah terkesima. Mereka merasa mendapat pelajaran yang sangat berharga dari baginda Rasulullah. Karena secara refleks mereka menyampaikan, "Budak belian ini merdeka karena Allah." Betapa bahagianya Rasulullah mendengar pernyataan itu. Beliau sangat bersyukur dengan uang 8 dirham mendapat keuntungan ribuan dirham, yakni harga budak itu sendiri. Beliau berkata, "Tiadalah aku melihat delapan dirham demikian besar berkatnya dari pada delapan dirham yang ini. Allah telah memberi ketenteraman bagi orang yang ketakutan, memberi pakaian orang yang telanjang, dan membebaskan seorang budak belian."

Akhirnya, rahmat dan kasih sayang, bantuan dan pertolongan kepada masyarakat bawah akan mendatangkan kesejahteraan dan kemajuan. Allah berfirman dalam sebuah hadits Qudsyi. "Bahwanya Allah menolong hanba-Nya, selama ia menolong saudaranya."

Fathimah az-zahra rha dan Gilingan Gandum

Suatu hari masuklah Rasulullah SAW menemui anandanya Fathimah az-zahra rha. Didapatinya anandanya sedang menggiling syair (sejenis padi-padian) dengan menggunakan sebuah penggilingan tangan dari batu sambil menangis. Rasulullah SAW bertanya pada anandanya, "apa yang menyebabkan engkau menangis wahai Fathimah?, semoga Allah SWT tidak menyebabkan matamu menangis". Fathimah rha. berkata, "ayahanda, penggilingan dan urusan-urusan rumahtanggalah yang menyebabkan ananda menangis". Lalu duduklah Rasulullah SAW di sisi anandanya. Fathimah rha. melanjutkan perkataannya, "ayahanda sudikah kiranya ayahanda meminta 'aliy (suaminya) mencarikan ananda seorang jariah untuk menolong ananda menggiling gandum dan mengerjakan pekerjaan-pekerjaan di rumah". Mendengar perkataan anandanya ini maka bangunlah Rasulullah SAW mendekati penggilingan itu. Beliau mengambil syair dengan tangannya yang diberkati lagi mulia dan diletakkannya di dalam penggilingan tangan itu seraya diucapkannya "Bismillaahirrahmaanirrahiim". Penggilingan tersebut berputar dengan sendirinya dengan izin Allah SWT. Rasulullah SAW meletakkan syair ke dalam penggilingan tangan itu untuk anandanya dengan tangannya sedangkan penggilingan itu berputar dengan sendirinya seraya bertasbih kepada Allah SWT dalam berbagai bahasa sehingga habislah butir-butir syair itu digilingnya.

Rasulullah SAW berkata kepada gilingan tersebut, "berhentilah berputar dengan izin Allah SWT", maka penggilingan itu berhenti berputar lalu penggilingan itu berkata-kata dengan izin Allah SWT yang berkuasa menjadikan segala sesuatu dapat bertutur kata. Maka katanya dalam bahasa Arab yang fasih, "ya Rasulullah SAW, demi Allah Tuhan yang telah menjadikan baginda dengan kebenaran sebagai Nabi dan Rasul-Nya, kalaulah baginda menyuruh hamba menggiling syair dari Masyriq dan Maghrib pun niscaya hamba gilingkan semuanya. Sesungguhnya hamba telah mendengar dalam kitab Allah SWT suatu ayat yang berbunyi : (artinya)

"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya para malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang dititahkan-Nya kepada mereka dan mereka mengerjakan apa yang dititahkan".

Maka hamba takut, ya Rasulullah kelak hamba menjadi batu yang masuk ke dalam neraka. Rasulullah SAW kemudian bersabda kepada batu penggilingan itu, "bergembiralah karena engkau adalah salah satu dari batu mahligai Fathimah az-zahra di dalam sorga". Maka bergembiralah penggilingan batu itu mendengar berita itu kemudian diamlah ia.

Rasulullah SAW bersabda kepada anandanya, "jika Allah SWT menghendaki wahai Fathimah, niscaya penggilingan itu berputar dengan sendirinya untukmu. Akan tetapi Allah SWT menghendaki dituliskan-Nya untukmu beberapa kebaikan dan dihapuskan oleh Nya beberapa kesalahanmu dan diangkat-Nya untukmu beberapa derajat. Ya Fathimah, perempuan mana yang menggiling tepung untuk suaminya dan anak-anaknya, maka Allah SWT menuliskan untuknya dari setiap biji gandum yang digilingnya suatu kebaikan dan mengangkatnya satu derajat.

Ya Fathimah perempuan mana yang berkeringat ketika ia menggiling gandum untuk suaminya maka Allah SWT menjadikan antara dirinya dan neraka tujuh buah parit. Ya Fathimah, perempuan mana yang meminyaki rambut anak-anaknya dan menyisir rambut mereka dan mencuci pakaian mereka maka Allah SWT akan mencatatkan baginya ganjaran pahala orang yang memberi makan kepada seribu orang yang lapar dan memberi pakaian kepada seribu orang yang bertelanjang. Ya Fathimah, perempuan mana yang menghalangi hajat tetangga-tetangganya maka Allah SWT akan menghalanginya dari meminum air telaga Kautshar pada hari kiamat.

Ya Fathimah, yang lebih utama dari itu semua adalah keridhaan suami terhadap istrinya. Jikalau suamimu tidak ridha denganmu tidaklah akan aku do'akan kamu. Tidaklah engkau ketahui wahai Fathimah bahwa ridha suami itu daripada Allah SWT dan kemarahannya itu dari kemarahan Allah SWT?. Ya Fathimah, apabil seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya maka beristighfarlah para malaikat untuknya dan Allah SWT akan mencatatkan baginya tiap-tiap hari seribu kebaikan dan menghapuskan darinya seribu kejahatan. Apabila ia mulai sakit hendak melahirkan maka Allah SWT mencatatkan untuknya pahala orang-orang yang berjihad pada jalan Allah yakni berperang sabil. Apabila ia melahirkan anak maka keluarlah ia dari dosa-dosanya seperti keadaannya pada hari ibunya melahirkannya dan apabila ia meninggal tiadalah ia meninggalkan dunia ini dalam keadaan berdosa sedikitpun, dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman sorga, dan Allah SWT akan mengkaruniakannya pahala seribu haji dan seribu umrah serta beristighfarlah untuknya seribu malaikat hingga hari kiamat.

Perempuan mana yang melayani suaminya dalam sehari semalam dengan baik hati dan ikhlas serta niat yang benar maka Allah SWT akan mengampuni dosa-dosanya semua dan Allah SWT akan memakaikannya sepersalinan pakaian yang hijau dan dicatatkan untuknya dari setiap helai bulu dan rambut yang ada pada tubuhnya seribu kebaikan dan dikaruniakan Allah untuknya seribu pahala haji dan umrah. Ya Fathimah, perempuan mana yang tersenyum dihadapan suaminya maka Allah SWT akan memandangnya dengan pandangan rahmat. Ya Fathimah perempuan mana yang menghamparkan hamparan atau tempat untuk berbaring atau menata rumah untuk suaminya dengan baik hati maka berserulah untuknya penyeru dari langit (malaikat), "teruskanlah 'amalmu maka Allah SWT telah mengampunimu akan sesuatu yang telah lalu dari dosamu dan sesuatu yang akan datang". Ya Fathimah, perempuan mana yang meminyak-kan rambut suaminya dan janggutnya dan memotongkan kumisnya serta menggunting kukunya maka Allah SWT akan memberinya minuman dari sungai-sungai sorga dan Allah SWT akan meringankan sakarotulmaut-nya, dan akan didapatinya kuburnya menjadi sebuah taman dari taman-taman sorga seta Allah SWT akan menyelamatkannya dari api neraka dan selamatlah ia melintas di atas titian Shirat".

Tuesday, October 19, 2010

مولاي
مولاي صلى وسلم دائما ابدا...
على حبيبك خير الخلق كلهم...

محمد سيد القونين واثقلين...
والفريقين من عرب و من عجمي...

أذيت في لهى لم تهزم و لم تهن...
حتى غدت أمة الاسلام فى النجم...

يا حبيب الله رسول الله امام المرسلين...

سريت من حرم لليلا الى حرم...
كما سرى البدر في داج من ظلم...

وبت ترقى الى انلت منزلة...
من قاب قوسين لم تدرك و لم ترم...

Kecantikan yang Akan Kedam

Oleh Dr Tuah Iskandar Al-Haj
Saya teringat satu kisah yang menimpa seorang ulama sewaktu dia dalam penerbangan. Apabila tiba waktu solat, dia pun pergilah ke tandas untuk berwuduk. Al maklum, tandas di dalam kapal terbang memang sempit, maka dia pun terpaksalah membuka pintu tandas itu ketika berwuduk. Tatkala dia sedang mengangkat salah satu daripada kakinya ke sinki (washing basin), seorang pramugari telah ternampak perbuatan ulama itu dan segera menegurnya.
Pramugari: (Dengan suara dikeraskan) Tuan tak boleh memasukkan kaki ke dalam sinki itu.
Ulama: Mengapa?
Pramugari: Kotorlah sinki itu nanti.
Ulama: Tapi tidak disediakan gayung untuk saya mencuci kaki di mangkuk tandas.
Pramugari: Itu bukan alasan membasuh kaki di sinki.
Ulama: Habis, kalau saya hendak membasuh kaki di mana harus saya membasuhnya?
Pramugari: Tak perlu mencuci kaki ketika menaiki kapal terbang.
Ulama: (Dengan suara lembut dan penuh rendah diri) Berapa kali saudari mencuci muka saudari dalam satu hari?
Pramugari: Tuan, orang macam saya paling tidak cuci muka sekali atau dua kali sehari. Takkan tuan tak tahu pramugari macam kami perlu jaga penampilan wajah. Kami kena rawat wajah kami setiap masa. Kami kena pastikan orang puas hati walau hanya dengan melihat wajah kami.
Ulama: Saya mencuci kaki saya lima kali dalam sehari, satu kali cuci tiga kali berturut-turut, bererti kaki saya lebih bersih dari muka saudari.
Jawapan seperti ini bukanlah pula hendak merendah-rendahkan orang lain tetapi sekadar membuat perbandingan ciri orang beriman bersama bukti dengan orang beriman tanpa bukti. Orang yang beriman bersama bukti, walau apa pun keadaannya dia akan lakukan semua kewajipan biarpun susah, sebaliknya orang beriman tanpa bukti berpegang teguh pada suara hati tetapi tidak sanggup atau kecundang tatakala diberikan sedikit ujian.

Wednesday, October 6, 2010

sharing moment~

alhamdulillah.. thanks to God at all the blessings of happiness .. .. I write this as an expression of faith and sharing as I know how important all of this ...

I'm not someone who is easy to share my problems and the expression of the heart ... recently I was faced with many trials and challenges ... I'm hard to share and express it makes me very burdened ... always keep that feeling very tired for me .... until one moment, I felt at not afford to keep all of this ..... someone who I love, always tells me ... we need to share and express what we feel sometimes ... and there should be sharing the moment ... Sometimes we are just ordinary people full of feeling ... how hard we are, we are only human ... I could not want to trick myself and pretending again...and i must be someone who is honest with myself ..

after a while, I express all of the saved and all that has charged me for this so far .... thank God, my heart more peaceful and easy to get all that I was facing and will face i.allah .....

thanks to the gods give me someone who always support me and enlighten me .. I'm happy with this situation ..... thank God ... I hope to god I'm always remain in this situation .. ameen ..:)

Friday, October 1, 2010

Pinggan Untuk Ayah

Seorang lelaki tua yang baru kematian isteri tinggal bersama anaknya, Arwan dan menantu perempuannya, Rina, serta anak pasangan itu, Viva yang baru berusia enam
tahun. Keadaan lelaki tua itu agak uzur, jari-jemarinya sentiasa menggeletar dan pandangan pula semakin hari semakin kabur.
Malam pertama berpindah ke rumah anaknya, mereka makan malam bersama. Lelaki tua merasa kurang selesa menikmati hidangan di meja makan. Dia merasa amat canggung menggunakan sudu dan garpu. Selama ini dia gemar bersila, tapi di rumah anaknya dia tiada pilihan. Cukup sukar dirasakannya, sehingga makanan bersepah tanpa dapat dikawal. Bukan dia tidak merasa malu berkeadaan begitu di depan anak menantu, tetapi dia gagal menahannya. Lantaran kerap benar dijeling menantu, seleranya patah. Dan tatkala dia mencapai gelas minuman, pegangannya terlucut.
Prannnnngggggg … !! Bertaburan kaca di lantai. Lelaki tua serba salah. Dia bangun,cuba mengutip serpihan gelas itu, tapi Arwan melarangnya. Rina masam mencuka. Viva pula kesian melihat datuknya, tapi dia hanya melihat, kemudian makan semula.
“Esok ayah tak boleh makan bersama kita,” Viva mendengar ibunya berkata pada ayah, sebaik datuk menghilangkan diri ke dalam bilik.
Arwan hanya membisu. Namun sempat anak kecil itu merenung tajam ke dalam mata Arwan. Sebagai memenuhi tuntutan Rina, Arwan membeli sebuah meja kecil yang rendah, lalu diletakkan di suatu sudut bilik makan. Di situlah ayahnya menikmati hidangan bersendirian, sambil anak menantu makan di meja berhampiran. Viva pula dihalang apabila dia merengek mahu makan bersama datuknya.
Air mata lelaki tua meleleh mengenang nasibnya diperlakukan begitu. Ketika itu dia teringat kampung halaman yang ditinggalkan. Dia terkenang arwah isterinya. Lalu perlahan-lahan dia berbisik:”Miah… buruk benar layanan anak kita pada abang.”
Sejak itu, lelaki tua merasa tidak selesa tinggal di situ. Hari-hari dia diherdik kerana menumpahkan sisa makanan. Dia diperlakukan seperti hamba. Pernah dia terfikir untuk lari dari situ, tetapi mengenangkan cucunya, dia menahan diri. Dia tidak mahu melukakan hati cucunya. Biarlah dia menahan diri dikelar dan dicalar anak menantu. Suatu malam, Viva terperanjat melihat datuknya makan menggunakan pinggan kayu, begitu juga gelas minuman yang diperbuat daripada buluh. Dia cuba mengingat-ingat, di manakah dia pernah melihat pinggan seperti itu.
“Oh! Ya…” bisiknya.Viva teringat, semasa berkunjung ke rumah sahabat papanya dia melihat tuan rumah itu memberi makan kucing-kucing mereka menggunakan pinggan yang sama.
“Taklah pecah lagi, kalau tak, nanti habis pinggan mangkuk mama,” kata Rina apabila anaknya bertanya.
Masa terus berlalu. Walaupun makanan berselerak setiap kali waktu makan, tiada lagi pinggan atau gelas yang pecah. Apabila Viva merenung datuknya yang sedang menyuap makanan, kedua-duanya hanya berbalas senyum. Seminggu kemudian, sewaktu pulang dari bekerja, Arwan dan Rina terperanjat melihat anak mereka sedang bermain dengan kepingan-kepingan kayu. Viva seperti sedang membuat sesuatu. Ada penukul, gergaji dan pisau di sisinya.
“Eh, apa sayang buat ni? Berbahaya main benda-benda ni,” kata Arwan menegur manja anaknya. Dia sedikit hairan bagaimana anaknya dapat mengeluarkan peralatan itu, sedang ia disimpan di dalam stor.
“Nak buat pinggan, mangkuk dan gelas untuk ayah dan emak. Bila Viva besar nanti, taklah susah cari. Kesian ayah, terpaksa ke bandar beli pinggan atuk,” kata Viva.
Gamam mendengar jawapan anaknya, Arwan terkedu. Perasaan Rina terusik. Kelopak mata kedua-duanya bergenang. Jawapan Viva menusuk, seluruh tangkai jantung dirasa seperti dihiris sembilu. Mereka benar-benar rasa bersalah! Malam itu Arwan memimpin tangan ayahnya ke meja makan. Rina menyenduk nasi dan menuang minuman ke dalam gelas. Nasi yang tumpah tidak dihiraukan. Viva beberapa kali memandang ibunya, kemudian ayah dan akhir sekali wajah datuknya. Dia tidak bertanya, cuma tersenyum selalu bagi menyatakan rasa seronok duduk bersebelahan datuknya di meja makan. Lelaki tua itu juga tidak tahu kenapa anak menantunya tiba-tiba berubah.
“Esok Viva buang pinggan kayu tu, nak buat apa?” kata Viva pada ayahnya selepas makan.
Arwan hanya mengangguk, tetapi dadanya terus sebak.
Moral:
Hargailah kasih sayang kedua orang tua kita. Ibu bapa kita hanya satu, perginya tidak akan ada pengganti. Jadi, berbaktilah kepada mereka selagi hayat dikandung badan!

Mahalnya Sebuah Kehormatan

Seorang pemuda masuk ke dalam sebuah kedai makan, memesan makanan. Tidak beberapa lama kemudian, pesanannya datang.
Saat pemuda itu hendak menikmati makanannya, datanglah seorang anak kecil lelaki menjajakan kuih padanya, “Bang, mahu beli kuih, bang ?”
Dengan ramah pemuda yang sedang makan itu menjawab “Tidak, saya sedang makan”.
Anak kecil tersebut tidak putus asa dengan cubaan pertama.
Dia menunggu sampai pemuda itu selesai makan, lalu dia tawarkan lagi kuih dagangannya, “Bang, mahu beli kuih, bang ?”
Pemuda tersebut menjawab, “Tidak dik, saya sudah kenyang.”
Lalu, pemuda itu membayar di kaunter dan beranjak pergi dari kedai makan tersebut. Si anak kecil penjaja kuih itu mengikuti. Sudah hampir seharian dia menjajakan kuih buatan ibunya. Dia tidak menyerah pada usahanya.
Anak itu berfikir, “Cuba aku tawarkan kuih ini lagi pada pemuda itu. Siapa tahu kuih ini dijadikan ole ole buat orang di rumahnya.”
Apa yang dilakukan oleh anak kecil itu adalah usaha gigih membantu ibunya menyambung kehidupan yang serba sederhana ini.
Saat pemuda itu keluar rumah makan, anak kecil penjaja kuih itu menawarkan kuih dagangannya untuk yang ketiga kali, “Bang mahu beli kuih saya ?”.
Kali ini pemuda itu merasa risih untuk menolak. Kemudian, dia mengeluarkan wang RM 10 dari dompetnya dan diberikan pada anak kecil itu sebagai sedekah.
Katanya, “Dik, ambil wang ini. Saya tidak beli kuih adik. Anggap saja ini sedekah dari saya buat adik.”
Anak kecil itu menerima wang pemberian pemuda lalu memberikannya kepada seorang pengemis yang sedang meminta minta. Betapa terkejutnya pemuda itu.
“Bagaimana anak ini ? Diberi wang tak mahu malah diberikan pada orang lain?”.
Katanya, “Kenapa kamu berikan wang itu pada pengemis ? Mengapa tidak kau ambil saja ?”
Anak kecil penjaja kuih tersenyum lucu menjawab, “Saya sudah berjanji sama ibu di rumah untuk menjualkan kuih buatan ibu, bukan jadi pengemis. Dan saya akan bangga pulang ke rumah bertemu ibu kalau kuih buatan ibu terjual habis. Wang yang saya berikan kepada ibu hasil usaha kerja keras saya. Ibu saya tidak suka saya menjadi pengemis”.
Pemuda itu kagum dengan kata kata yang diucapkan anak kecil penjaja kuih yang masih sangat kecil buat ukuran seorang anak yang sudah punya etika kerja bahawa “kerja adalah sebuah kehormatan”.
Kehormatan anak kecil itu akan berkurang di hadapan ibunya, bila dia tidak bekerja keras dan berhasil menjajakan kuih. Dan, adalah pantangan bagi sang ibu bila anaknya menjadi pengemis. Dia ingin setiap kali pulang ke rumah dia melihat ibunya tersenyum menyambut kepulangannya dan senyuman bonda yang tulus dia balas dengan kerja yang terbaik dan menghasilkan wang.
Akhir cerita, pemuda tadi memborong semua kuih yang dijajakan anak kecil itu. Bukan kerana kasihan, bukan kerana lapar tapi kerana prinsip yang dimiliki anak kecil itu “kerja adalah sebuah kehormatan”. Dia akan mendapatkan wang kalau dia sudah bekerja dengan baik.
Semoga cerita di atas bisa menyedarkan kita tentang erti pentingnya kerja. Bukan sekadar untuk wang semata. Jangan sampai mata kita menjadi “hijau” kerana wang sehingga melupakan apa erti pentingnya kebanggaan kerjaya yang kita miliki. Sekecil apapun kerjaya itu, kalau kita kerjakan dengan sungguh-sungguh, pastilah akan bererti besar.

Saturday, September 18, 2010

SeLAmaT hArI RAya

ALHAMDULILLAH...
kesempatan tahun ni kami sekeluarga berhari raya di Rawang...umah wan...SELAMAT HARI RAYA maaf zahir batin..:)






Sunday, September 5, 2010

Shopping raya...???

bismillah...

erm...dah berape kali pusing shopping complex...SACC, kompleks PKNS, semua house..KL..semua dah merantau...lagi 4 hari nak raya...nak cari baju raya still x dpat2...even sepasang pun...x tau bkn sbb x minat...klu ikutkn diri ni..bkn jenis yg memilih tapi mayb mood raye xde lg kot...g shopping je, mesti adik2 yg dapat baju raya, kasut raya, tudung raya...n mcm2 la...walaupun brg2 yg rasenye x perlu untuk raya..tpi faham je...ni la dikatakan kanak2...meriah...dulu pun pernah merasa...bile dah besar2 ni je...lain mcm je rase raye...x mcm dulu..sdey, bile nak raye ni bkn ape..bile nk dekat raye, maksudnye nk dekat untuk tgglkn malaysia..:(..mayb tu kot mood raye ilang..hihi....tapi bile tgk adik2 sibuk bli baju raye.dorg excited...amal pun jd happy...:)..xpela x dpt cr baju raye lg..asal dorg semua dah dapat ape dorg nak n happy...SELAMAT HARI RAYA..MAAF ZAHIR BATIN...

p/s...hopefully, dpatla bj raye b4 raye ni..klu xde jgk...pki ape yg ade je..:)

WaNIta....




Seorang wanita solehah adalah lebih baik daripada 70 orang wali, Seorang w...anita solehah adalah lebih baik daripada 70 lelaki soleh, Seorang wanita yang jahat adalah lebih buruk daripada 1,000 lelaki yang jahat, 2 rakaat solat dari wanita yang hamil adalah lebih baik daripada 80 rakaat solat wanita yang tidak hamil, Wanita yang memberi minum susu dada kepada anaknya akan dapat satu pahala daripada tiap-tiap titik susu yang diberikannya. Wanita yang melayan dengan baik suami yang pulang ke rumah didalam keadaan letih akan mendapat pahala jihad.


Wanita yang habiskan malamnya dengan tidur yang tidak selesa kerana menjaga anaknya yang sakit akan mendapat pahala seperti membebaskan 20 orang hamba. Wanita yang melihat suaminya dengan kasih sayang dan suami yang melihat isterinya dengan kasih sayang akan dipandang Allah dengan penuh rahmat. Wanita yang menyebabkan suaminya keluar dan berjuang ke jalan Allah dan kemudian menjaga adab rumahtangganya akan masuk syurga 500 tahun lebih awal daripada suaminya, akan menjadi ketua 70,000 malaikat dan bidadari dan wanita itu akan dimandikan di dalam syurga, dan menunggu suaminya dengan menunggang kuda yang dibuat daripada yakut.

Wanita yang tidak cukup tidur pada malam hari kerana menjaga anak yang sakit akan diampunkan oleh Allah akan seluruh dosanya dan bila dia hiburkan hati anaknya Allah memberi 12 tahun pahala ibadat. Wanita yang memerah susu binatang dengan "bismillah" akan didoakan oleh binatang itu dengan doa keberkatan. Wanita yang menguli tepung gandum dengan "bismillah", Allah akan berkatkan rezekinya. Wanita yang menyapu lantai dengan berzikir akan mendapat pahala seperti meyapu lantai di baitullah. Wanita yang menjaga solat, puasa dan taat pada suami, Allah akan mengizinkannya untuk memasuki syurga dari mana-mana pintu yang dia suka.

Wanita yang hamil akan dapat pahala berpuasa pada sianghari. Wanita yang hamil akan dapat pahala beribadat pada malam hari. Wanita yang bersalin akan mendapat pahala 70 tahun solat dan puasa dan setiap kesakitan pada satu uratnya Allah mengurniakan satu pahala haji. Sekiranya wanita mati dalam masa 40 hari selepas bersalin,dia akan dikira sebagai mati syahid. Jika wanita melayan suami tanpa khianat akan mendapat pahala 12 tahun solat. Jika wanita menyusui anaknya sampai cukup tempoh (2 tahun), maka malaikat-malaikat di langit akan khabarkan berita bahawa syurga wajib baginya. Jika wanita memberi susu dadanya kepada anaknya yang menangis, Allah akan memberi pahala satu tahun solat dan puasa.

Jika wanita memicit suami tanpa disuruh akan mendapat pahala 7 tola emas dan jika wanita memicit suami bila disuruh akan mendapat pahala 7 tola perak. Wanita yang meninggal dunia dengan keredhaan suaminya akan memasuki syurga. Jika suami mengajarkan isterinya satu masalah akan mendapat pahala 80 tahun ibadat. Semua orang akan dipanggil untuk melihat wajah Allah di akhirat, tetapi Allah akan datang sendiri kepada wanita yang memberati auratnya iaitu memakai purdah di dunia ini dengan istiqamah..

Tuesday, August 31, 2010

MeRDeKa

Dengan nama allah yang maha penyanyang lagi maha mengasihi.
31 ogos 2010…kemerdekaan Negara kita telah mencapai ke -53…Apakah maksud kemerdekaan ini menurut pendapat ahli –ahli sejarah? Kemerdekaan disini adalah Negara kita telah bebas setelah dijajah oleh kuasa luar selama berates-ratus tahun lamanya…kita sebagai rakyat Malaysia yang menyayangi Negara kita kini aman daripada penjajahan dan hidup dalam belbagai bangsa perlulah menjaga nama baik Malaysia, menyumbang kepada pembangunan Malaysia samaada sedikit atau banyak….bukan itu sahaja, bagi diri ini kemerdekaan ini membawa maksud yang luas dan tersendiri…Apakah maksud kemerdekaan menurut islam? Dalam pespektif Islam, inti dari kemerdekaan adalah tauhid. Dengan demikian untuk menilai sejauh mana seseorang, masyarakat atau suatu negara telah merdeka, maka harus dilihat sejauh mana mereka masih diperbudak oleh aturan, norma, adat istiadat yang bukan dari Allah, tetapi dari bangsa asing, pemimpin diktator atau oleh hawa nafsu mereka sendiri.Oleh demikian kemerdekaan ini bermakud juga adalah kemerdekaan diri kita sendiri…dengan pelbagai unsur luar yang negatif yang berleluasa menjajah minda, perbuatan serta tindak tanduk kita….ADAKAH KITA TELAH MERDEKA?? Amal tulis artikel ini bukan untuk menyedarkan orang lain tetapi diri sendiri…sampai bila kita terus hidup dalam bayangan dan anasir negara luar yang mengelilingi kita? Mungkin secara kasarnya, Negara kita telah bebas daripada penjajahan kuasa luar, namun bagi amal, selagi minda, generasi muda kita masih dibelenggu dengan anasir hitam itu, selagi itu, kemerdekaan yang sebenar belum kita capai....Siapa yang mampu mengubahnya?...HANYA KITA YANG MAMPU……demi kebaikan generasi-generasi yang akan datang dan diri kita sendiri…..sama-sama kita renungi dan fahami..namun bukan setakat itu…kita sendiri yang perlu melakukan anjakan dan merubahnya….wallahu’alam.

Tuesday, August 17, 2010

Allah tahu apa yang terbaik untuk hambanya

nk share 1 cite dengan anda semua :)
Ada sebuah kampung di pedalaman Tanah Jawa. Di situ ada seorang perempuan tua yang sangat kuat beribadat. Pekerjaannya ialah membuat tempe dan menjualnya di pasar setiap hari …. Ia merupakan satu-satunya sumber pendapatannya untuk menyara hidup. Tempe yang dijualnya merupakan tempe yang dibuatnya sendiri.

Pada suatu pagi, seperti biasa, ketika beliau sedang bersiap-siap untuk pergi menjual tempenya, tiba-tiba dia tersedar yang tempenya yang diperbuat daripada kacang soya hari itu masih belum menjadi, separuh jadi. Kebiasaannya tempe beliau telah masak sebelum bertolak. Diperiksanya beberapa bungkusan yang lain. Ternyatalah kesemuanya belum masak lagi.

Perempuan tua itu berasa amat sedih sebab tempe yang masih belum menjadi pastinya tidak akan laku dan tiadalah rezekinya pada hari itu. Dalam suasana hatinya yang sedih, dia yang memang kuat beribadah teringat akan firman Allah yang menyatakan bahawa Allah dapat melakukan perkara-perkara ajaib, bahawa bagiNya tiada yang mustahil. Lalu diapun mengangkat kedua tangannya sambil berdoa, “Ya Allah, aku memohon kepadaMu agar kacang soya ini menjadi tempe …. Amin”


Begitulah doa ringkas yang dipanjatkan dengan sepenuh hatinya. Dia sangat yakin bahawa Allah pasti mengabulkan doanya. Dengan tenang perempuan tua itu menekan-nekan bungkusan bakal tempe dengan hujung jarinya dan dia pun membuka sikit bungkusan itu untuk menyaksikan keajaiban kacang soya itu menjadi tempe. Namun, dia termenung seketika sebab kacang tu masih tetap kacang soya.

Namun dia tidak putus asa, sebaliknya berfikir mungkin doanya kurang jelas didengar oleh Allah. Maka dia pun mengangkat kedua tangannya semula dan berdoa lagi. “Ya Allah, aku tahu bahawa tiada yang mustahil bagiMu. Bantu lah aku supaya hari ini aku dapat menjual tempe kerana inilah mata pencarianku. Aku mohon agar jadikanlah kacang soyaku ini kepada tempe, Amin” Dengan penuh harapan dan debaran dia pun sekali lagi membuka sedikit bungkusan tu. Apakah yang terjadi? Dia termangu dan hairan apabila tempenya masih tetap begitu !!!! Sementara itu hari pun semakin meninggi sudah tentu pasar sudah mula didatangi ramai orang. Dia tetap tidak kecewa atas doanya yang belum terkabul.

Walaubagaimanapun kerana keyakinannya yg sangat tinggi dia bercadang untuk tetap pergi ke pasar membawa barang jualannya itu. Perempuan tua itu pun berserah pada Tuhan dan meneruskan pemergian ke pasar sambil berdoa dengan harapan apabila sampai di pasar kesemua tempenya akan masak.


Dia berfikir mungkin keajaiban Allah akan terjadi semasa perjalanannya ke pasar. Sebelum keluar dari rumah, dia sempat mengangkat kedua tangannya untuk berdoa. “Ya Allah, aku percaya, Engkau akan mengabulkan doaku. Sementara aku berjalan menuju ke pasar, Engkau kurniakanlah keajaiban ini buatku, jadikanlah tempe ini. Amin”. Lalu dia pun berangkat. Di sepanjang perjalanan dia tetap tidak lupa membaca doa di dalam hatinya.

Sesampai sahaja di pasar, segera dia meletakkan barang-barangnya. Hatinya betul-betul yakin yang tempenya sekarang mesti sudah menjadi. Dengan hati yg berdebar-debar dia pun membuka bakulnya dan menekan-nekan dengan jarinya setiap bungkusan tempe yang ada.
Perlahan-lahan dia membuka sedikit daun pembungkusnya dan melihat isinya. Apa yang terjadi? Tempenya masih belum menjadi !!!! Dia pun kaget seketika lalu menarik nafas dalam-dalam. Dalam hatinya sudah mula merasa sedikit kecewa dan putus asa kepada Allah kerana doanya tidak dikabulkan.

Dia berasakan Tuhan tidak adil. Tuhan tidak kasihan padanya, inilah satu-satunya punca rezekinya, hasil jualan tempe. Dia akhirnya cuma duduk sahaja tanpa mempamerkan barang jualannya sebab dia berasakan bahawa tiada orang yang akan membeli tempe yang baru separuh menjadi. Sementara itu hari pun semakin petang dan pasar sudah mulai sepi, para pembeli sudah mula kurang.

Dia meninjau-ninjau kawan-kawan sesama penjual tempe, tempe mereka sudah hampir habis. Dia tertunduk lesu seperti tidak sanggup menghadapi kenyataan bahawa hari ini tiada hasil jualan yang boleh dibawa pulang. Namun jauh di sudut hatinya masih menaruh harapan terakhir kepada Allah, pasti Allah akan menolongnya. Walaupun dia tahu bahawa pada hari itu dia tidak akan dapat pendapatan langsung, namun dia tetap berdoa buat kali terakhir, “Ya Allah, berikanlah penyelesaian terbaik terhadap tempeku yang belum menjadi ini.”

Tiba-tiba dia dikejutkan dengan teguran seorang wanita.
“Maaf ya, saya ingin bertanya, Makcik ada tak menjual tempe yang belum menjadi? Dari tadi saya sudah pusing keliling pasar ini untuk mencarinya tapi masih belum berjumpa lagi.” Dia termenung dan terpinga-pinga seketika. Hatinya terkejut sebab sejak berpuluh tahun menjual tempe, tidak pernah seorang pun pelanggannya mencari tempe yang belum menjadi. Sebelum dia menjawab sapaan wanita di depannya itu, cepat-cepat dia berdoa di dalam hatinya “Ya Allah, saat ini aku tidak mahu tempe ini menjadi lagi. Biarlah tempe ini seperti semula, Amin”.
Sebelum dia menjawab pertanyaan wanita itu, dia membuka sedikit daun penutup tempenya. Alangkah seronoknya dia, ternyata memang benar tempenya masih belum menjadi! Dia pun rasa gembira dalam hatinya dan bersyukur pada Allah. Wanita itu pun memborong habis kesemua tempenya yang belum menjadi itu.

Sebelum wanita tu pergi, dia sempat bertanya wanita itu, “Mengapa hendak membeli tempe yang belum jadi?” Wanita itu menerangkan bahawa anaknya yang kini berada di England teringin makan tempe dari desa. Memandangkan tempe itu akan dikirimkan ke England, si ibu tadi kenalah membeli tempe yang belum jadi lagi supaya apabila sampai di England nanti akan menjadi tempe yang sempurna. Kalau dikirimkan tempe yang sudah menjadi, nanti di sana tempe itu sudah tidak elok lagi dan rasanya pun kurang sedap.

Perempuan tua itu pun kehairanan dan berfikir rupa-rupanya doanya sudah pun dimakbulkan oleh Tuhan…

Moral:
Pertama: Kita sering memaksakan kehendak kita kepada Tuhan sewaktu berdoa, padahal sebenarnya Tuhan lebih mengetahui apa yang kita perlukan dan apa yang terbaik untuk diri kita.

Kedua:. Sentiasalah berdoa dalam menjalani kehidupan seharian kita sebagai hambaNya yang lemah. Jangan sekali-kali berputus asa terhadap apa yang dipinta. Percayalah bahawa Tuhan akan mengabulkan doa kita sesuai dengan rancanganNya yang mungkin di luar jangkaan kita.

Ketiga : Tiada yang mustahil bagi Tuhan

Keempat : Kita sering ingin Allah memenuhi hak kita sedang kita tidak pernah mahu memenuhi
hak Allah seperti menjaga SEMBAHYANG 5 WAKTU , menyegerakan solat, berkata-kata perkara yang berfaedah dan berpesan ke arah kebaikan..


share from....myblog...

pulang~

15/8-pulang ke malaysia...naik kuwait airways...dalam perjalanan melihat gelagat kawan2 yg sudah terbiasa dgn bahasa arab...mengangguk dgn perkataan bahasa arab yg dikeluarkan dr mulut apabila diajukan soalan samaada b.i atau b.m...lawak2...bkn kawan2 je..diri sendiri ade je wat gtu ..:) smpi kt queen alia airport kami dh kelewatan..bergegas-gegas msk kt counter check in..kitorg dh dipggil pleh kakitgn airport bahawa kami last call..memang kelam kabut sikit..tpi alhmdulillah lg 10 minit nk berlps kami semua smpi untuk menaiki pesawat...dalam pesawat, terfikir2 ape ye nak wat dlm masa cuti kt mlysia nie...harap2 xnakla membuang masa dgn melingkar je atas katil lbh2 lg puasa ni..:)

transit kat airport...
kuwait memang panas sbb anginnye yg panas...menyebabkan kami semua mcm kering lagi2 org2 yg berpuasa....turun naik bas smpilah ke safar hotel yg diberikan oleh kuwait airways kepada sesapa yg transit lbh dr 6 jam..kami transit kt sane 9 jam...selepas berehat n berbuka puasa...mmg bestla kt hotel tu...:)kami memulakan langkah untuk menaiki pesawat ke malaysia plk...x sabar rasenye nak smpi berjumpe family...:)


16/8-tepat kul 1.20 pm kami selamat tiba di klia...alhamdulillah syukur...dgn migrainnye..berat je kepala tpi fikir dh smpi mlysia hilang segala sakit...selepas tuntutan bagasi.....menolak troli beg dan tercari2..manela family xnmpk pun...dorg lupe ke nak amik nie?? risaula kan..hihi:)...tibe2 di sebalik tiang...adik2 panggil...amal2...tetiba nmpk ibu n wan...ayah x dtg sebab keje...fhm je sejak dh kerja pejabat nie...sibukla tu...:)

alhmdulillah smpi jgk kt malaysia...semoga percutian ini dapat memberi seribu makna dan menghabiskan masa dgn perkara2 yg berfaedah.....:)

Tuesday, August 10, 2010

Ahlen ya ramadhan~

alhamdulillah....
diberikan umur yg panjang untuk bertemu ramadhan tahun ni....
gembira,sdey,terharu semua ada la bile nak ramadhan nie..rase mcm x cukup je amalan dan umur semakin meningkat...ramadhan silih berganti...masa berlalu pergi...
apakah bekalan kita cukup untuk menemuiNYA....Ramadhan bulan yang mulia bagi umat islam setelah diwajibkan ke atas muslim untuk berpuasa...berbeza dgn bulan2 yang lain...dengan hadirnye ramadhan kali ini dapat sama2 kita mendapatkan pahala sebagai bekalan dan mendekatkn diri kepadanya...

Ta'al ya ramadhan,
Mabrouk bil syahr afdhal,
Huwal syahr ajmal,
Youm soumuna yabda',
Innahu ahla minak a'sal,
Wallahu muta'al....


PUASA: menahan diri daripada lapar dan perkara2 yang boleh membatalkan puasa dari terbit fajar sehingga terbenam matahari....:)

Tuesday, July 27, 2010

alhamdulillah bersyukur ke hadrat illahi...masa berlalu setiap detik...laju putaran masa tanpa peduli keadaan sekeliling...hati malam ini begitu sayu yg membuatkn aku memerlukn ibu dsisiku.....keegoanku yg dulu tingi setinggi gunung runtuh berderai...kesabaranku yg ade hadnye telah mencapai thp maksima...ku hanya mampu merancg tapi tuhan yg satu menentukan...

seperti seseorg yg berkata kepadaku:apa yg dah lpas tu tggal sbg pengajaran,tp apa yg ada dlm tgn kite skang yg kite kene jaga btol2,sbb yg ada kt tgn kite skng ni yg hanya mampu ubah masa depan,apa yg dah lpas xmampu diubah,yg dah lpas biarkan lpas(pengajaran).


biarkan masa berlalu...masa dihadapan menanti...perlu memilih jalan untuk sampai kepadanya samada mengejarnye atau berjalan dgn penuh kesabaran dan ketabahan...namun akhirnya sampai dgn selamat...ameen...semoga diberi kekuatan, ketabahan dan kesabaran yang sentiasa serta iman yg semakin bertambah....

Kotak Berisi Kasih

Satu hari ketika seorang ayah membeli beberapa gulung kertas bungkusan hadiah, anak perempuannya yang masih kecil dan manja sekali, meminta satu gulung.
“Untuk apa?” tanya si ayah.
“Nak bungkus hadiah” jawab si kecil.
“Jangan dibuang-buang ya.” pesan si ayah, sambil memberikan satu gulungan kecil.
Keesokan harinya, pagi-pagi lagi si kecil sudah bangun dan membangunkan ayahnya, “Yah, Ayah…….. ada hadiah untuk Ayah.”
Si ayah yang masih menggeliat, matanya pun belum lagi terbuka sepenuhnya menjawab, “Sudahlah…. nanti nanti saja.”
Tetapi si kecil pantang menyerah, “Ayah, Ayah, bangun Ayah, dah pagi.”
“Eh… kenapa ganggu ayah… masih terlalu awal lagi untuk ayah bangun.”
Ayah terpandang sebuah bungkusan yang telah dibalut dengan kertas pembungkus yang diberikan semalam.
“Hadiah apa ni?”
“Hadiah hari jadi untuk Ayah. Bukalah Yah, buka sekarang.”
Dan si ayah pun membuka bungkusan itu.
Ternyata di dalamnya hanya sebuah kotak kosong. Tidak berisi apa pun juga.
“Eh.. kenapa kosong?? Tak ada isi di dalamnya. Kan Ayah dah kata jangan buang-buang kertas bungkusan Ayah. Membazir tu”
Si kecil menjawab, “Tak Ayah….., ada isi tu… Tadi kan, Puteri masukkan banyak sekali ciuman untuk Ayah.”
Si ayah merasa terharu, dia mengangkat anaknya. Dipeluk dan diciumnya.
“Puteri, Ayah belum pernah menerima hadiah seindah ini. Ayah akan selalu menyimpan hadiah ini. Ayah akan bawa ke pejabat dan sekali-sekala kalau perlu ciuman Puteri, Ayah akan mengambil satu. Nanti kalau kosong diisi lagi ya!”
Kotak kosong yang sesaat sebelumnya dianggap tidak berisi, tidak memiliki nilai apa-apa pun, tiba-tiba terisi, tiba-tiba memiliki nilai yang begitu tinggi. Apa yang terjadi?
Lalu, walaupun kotak itu memiliki nilai yang sangat tinggi di mata si ayah, namun di mata orang lain tetap juga tidak memiliki nilai apa pun. Orang lain akan tetap menganggapnya sebuah kotak kosong.
Moral:
Kosong bagi seseorang boleh dianggap penuh oleh orang lain.
Sebaliknya, penuh bagi seseorang boleh dianggap kosong oleh orang lain.
KOSONG dan PENUH - kedua-duanya merupakan produk dari “fikiran” anda sendiri. Sebagaimana anda memandangi hidup demikianlah kehidupan anda. Hidup menjadi bererti, bermakna, kerana anda memberikan erti kepadanya,
memberikan makna kepadanya.
Bagi mereka yang tidak memberikan makna, tidak memberikan erti, hidup ini ibarat lembaran kertas yang kosong………..

Thursday, July 22, 2010

PeNcarIAN bERaKhIR...

umah oh umah...
alkisah pasal umah..
umah skrg ni bkn x best nk stay tapi nak cari angin baru duk ramai2..cdgnye 6 orang...amal,fifah,shah,k.sarah n lg 2 mayb amik junior dtg bln 9 nnt...i.allah...dalam mencari umah, mmg bnyk ujianla...sampai dah give up nak cr umah..:)disebabkn...

First umah,harga 350 jd...mafrusyah.3bilik..2 bilk air...memg klu masuk jatuh hatila..bilik mcm bilik pengantin...cantik sgt mcm harganyela...hihi:)..samapai berebut ngn fadilah husin n the gang..hihihi...akhirnye dua2 x pindah situ..sbb masalah keizinan x diluluskn dr pihak permai.

Second umah,harga 140 jd..bkn mafrusyah...2 bilik..1 bilik air...atas umah pengantin br k.nadiah n abg fauzi...tetibe satu hari,dapat berita mama tu ckp...org tu x jadi pindah...hati ni mcm dicarik2la kn...putus asa dh mcm mls nk pindah dh..tpi disebabkn supporter bg support..kitotg mencari..

third umah, harga 250 jd..bukan mafrusyah....besar sgt,,,best...4 bilik...3 bilik air...bilik besar...ni pun jatuh hati..tetibe satu hari...haris umah tu antar mesej, saya minta maaf tuan rumah dah jualkn umah nie....hati jatuh berderai..kitorg sdey sgt2..tapi disebabkn keinginan untuk berpindah tu still menebal...mencari n terus mencari...

satu hari, panggilan dari org arab..iaitu org yg beli umah ketiga kitorg survey...alhamdulillah die nak sewakan kat kitorg.....akhirnye setelah kesabaran turun naik turun naik..akhirnye pencarian berakhir...i,allah akan berpindah umah pada akhir bulan ini...syukur kehadrat illahi....:)

Thursday, July 15, 2010

Makna Cinta Dan Perkahwinan

Suatu ketika Plato terlibat dalam perbincangan dengan gurunya…

Plato bertanyakan makna cinta dan gurunya pun menjawab:

“Masuklah ke dalam hutan, pilih dan ambillah satu ranting yang menurutmu paling
baik, tetapi engkau haruslah berjalan ke depan dan jangan kembali ke belakang. Pada
saat kau sudah memutuskan pilihanmu, keluarlah dari hutan dengan ranting tersebut”.

Maka masuklah Plato ke dalam hutan dan keluarlah Plato tanpa membawa sebatang
ranting pun. Gurunya pun bertanya, maka jawab Plato:

“Saya sebenarnya sudah menemui ranting yang bagus, tetapi saya berfikir barangkali
di depan saya ada ranting yang lebih baik. Tetapi setelah saya berjalan ke depan
ternyata ranting yang sudah saya tinggalkan tadilah yang terbaik. Maka saya keluar
dari hutan tanpa membawa apa-apa.”

Guru itupun berkata:

“Itulah cinta”

Lalu Plato pun bertanya apakah makna perkahwinan

Guru pun menjawab:

”Sama seperti ranting tadi, namun kali ini engkau haruslah membawa satu pohon
yang kau fikir paling baik dan bawalah keluar dari hutan.”

Maka masuklah Plato ke dalam hutan dan keluarlah Plato dengan membawa pohon
yang tidak terlalu tinggi juga tidak terlalu indah.Gurunya pun bertanya, maka jawab
Plato:

“Saya bertemu pohon yang indah daunnya, besar batangnya…tetapi saya tak dapat
memotongnya dan pastilah saya tak mampu membawanya keluar dari dalam
hutan…akhirnya saya tinggalkan. Kemudian saya menemui pohon yang tidak terlalu
buruk, tidak terlalu tinggi dan saya pikir mampu membawanya kerana mungkin saya
tidak akan menemui pohon seperti ini didepan sana. Akhirnya saya pilih pohon ini
kerana saya yakin mampu merawatnya dan menjadikannya indah.”

Lalu sang guru berkata:

“Itulah makna perkahwinan.”

Begitu banyak pilihan di depan kita seperti pohon-pohon beserta rantingnya di dalam
hutan, tapi kita mesti menentukan satu pilihan dan bila terlalu memilih…tidak satupun
akan kita dapati, kerana kesempatan itu hanya sekali dan kita harus terus maju seperti
waktu yang beredar ke depan yang tidak pernah tersimpan pada hari semalam,
kelmarin atau bersemayam pada masa lalu kita.

Nilai seorang ibu..

Ini adalah mengenai nilai kasih ibu…

Seorang anak mendapatkan ibunya yang sedang sibuk menyediakan makan malam di
dapur lalu menghulurkan sekeping kertas yang bertulis sesuatu.

Si ibu segera mengesatkan tangan di apron menyambut kertas yang dihulurkan oleh si
anak lalu membacanya.

Kos upah membantu ibu:


Tolong pergi kedai $4.00


Tolong jaga adik $4.00


Tolong buang sampah $1.00


Tolong kemas bilik $2.00


Tolong siram bunga $3.00


Tolong sapu sampah $3.00


Jumlah : $17.00



Selesai membaca, si ibu tersenyum memandang si anak sambil sesuatu berlegar-legar
si mindanya. Si ibu mencapai sebatang pen dan menulis sesuatu di belakang kertas
yang sama.


Kos mengandungkanmu selama 9 bulan - PERCUMA


Kos berjaga malam kerana menjagamu - PERCUMA


Kos air mata yang menitis keranamu - PERCUMA


Kos kerungsingan kerana bimbangkanmu - PERCUMA


Kos menyediakan makan minum, pakaian, dan keperluanmu - PERCUMA

Jumlah Keseluruhan Nilai Kasihku - PERCUMA


Air mata si anak berlinang setelah membaca apa yang dituliskan oleh si ibu. Si anak
menatap wajah ibu, memeluknya dan berkata,”Saya Sayangkan Ibu”.


Kemudian si anak mengambil pen dan menulis ‘Telah Dibayar’ pada mukasurat yang
ditulisnya.

Titik Ais Di Dalam Hati

Dalam sebuah syarikat pengangkutan kargo menggunakan kereta api ada
seorang pegawai, bernama Nik. Dia sangat rajin bekerja, dan sangat bertanggung
jawab. Tetapi dia mempunyai satu kekurangan, iaitu dia merasakan tidak mempunyai
harapan apapun terhadap kehidupannya. Dia melihat dunia ini dengan pandangan
kelam tanpa harapan langsung.



Pada suatu hari semua kawan-kawan sekerjanya bergegas untuk merayakan hari ulang
tahun kelahiran bos mereka. Mereka semua pergi dengan cepat dan tergesa-gesa.
Dengan tidak sengaja Nik yang sedang bekerja terkunci di sebuah bilik sejuk kontena
pengangkutan ais yang belum sempat dibetulkan. Nik menjerit, memukul pintu
dengan kuat sambil meminta tolong, namun hampa kerana kesemua rakannya sudah
pun pergi merayakan ulang tahun kelahiran bosnya. Maka tidak ada yang mendengar
jeritan pertolongannya.



Tangannya sudah merah dan bengkak-bengkak memukul pintu itu, suaranya sudah
serak akibat menjerit kuat, tetapi tetap tidak ada orang yang mempedulikannya.
Akhirnya dia terduduk di dalam sambil menghelakan nafas yang panjang.



Semakin dia berfikir semakin dia merasa takut, dalam hatinya berkata: Dalam kontena
sejuk pengangkut ais suhunya pasti di bawah 0 darjah, kalau dia tidak segera keluar
dari situ, pasti akan mati kesejukan. Dia memaksakan diri dengan tangan yang
gementar kesejukan, mencari secarik kertas dan sebatang pen, menuliskan surat
wasiatnya.



Keesokan harinya, semua petugas pun datang bekerja. Apabila mereka membuka
pintu bilik sejuk dalam kontena pengangkut ais tersebut, mereka sangat terkejut
menemui Nik yang terbaring di dalam. Mereka segera menghantar Nik ke hospital
untuk rawatan, tetapi malangnya Nik sudah tidak bernyawa lagi. Tetapi yang paling
mereka terkejut adalah, bekalan elektrik ke bilik sejuk untuk menghidupkan mesin itu
tidak dibuka, dan dalam bilik kontena yang besar itu cukup oksigen di dalamnya. Dan
yang paling menghairankan mereka adalah suhu dalam bilik itu 28 darjah C saja.
Tetapi Nik mati “kesejukan”!



Nik bukanlah mati kerana suhu dalam kontena terlalu rendah tetapi dia mati kerana
ada titik ais di dalam hatinya. Dia sudah menghukum dirinya dengan hukuman mati.
Bagaimana dia dapat hidup terus?



Percaya pada diri sendiri adalah sebuah perasaan hati. Orang yang mempunyai rasa
percayaan diri tidak akan terus putus asa, dia tidak akan terus berubah sedih terhadap
keadaan hidupnya yang jalan kurang lancar dan berjaya.



Tanyalah pada diri kita sendiri, adakah diri kita juga selalu memutuskan bahawa kita
tidak mampu untuk melakukan suatu perkara, sehingga kita kehilangan banyak
kesempatan untuk berjaya? Kehilangan banyak kesempatan untuk belajar berdikari?
Untuk jadi lebih mengerti tentang kehidupan ini?



Yang mempengaruhi semangat kita bukanlah faktor-faktor dari luar, melainkan dalam
hati kita sendiri. Sebelum berusaha, kita sudah dikalahkan oleh diri kita sendiri.


Biarpun ada banyak bantuan yang diberikan kepada diri kita, ia tetap tidak akan
membantu jika kita berfikiran negatif setiap masa.

Tuesday, July 6, 2010

TAKDE NIAT NAK TIPU..:)

Al- kisah pada satu malam...

"acik amal, Jannah nak main game dalam hp acik boleh?"
"boleh je, meh acik bukakkn, nak main game ape?"

****

"Jannah... abi,umi,faqeh n faseh nak balik dah...nant jannah main lagi ye...jom tido umah acik.??.."
"tapi Jannah sek esok.."
"XPE, NANTI BALIK SEK JANNAH DTG UMAH ACIK TAKPUN NANTI TIME TAK SEKOLAH TIDO UMAH ACIK, KITA MAIN GAME K..nnt pape acik call umi..."

****

malam keesokan harinye...

ummu jannah antar mesej...
"slm, acik amal..seharian jannah duk ajak g umah acik. jannah nak main game dlm henset acik.acik tipu jannah, kate nak tepon ummi. pas2,br ummi g umah acik..."mcmane umi nak jawab..:)"

serba salah sgt n sdey je..lalu call jannah.
" jannah!! acik minta maaf sgt2...acik lupe yg jannah tunggu acik...acik ingt jannah x dtg sebab sek...acik abes jamiah kul 4.30 ptg..."
"acik amal nape call malam? jannah tunggu petang td nak gi main game."
"sory jannah, nant betul2 ada masa acik amik jannah g tido umah acik k.."
"ok..cik amal"

ummu jannah ckp
"jannah xnak men game dlm hp umi die sbb x best mcm game dlm hp acik amal.."
hihihi...sbb games download dr internet la..:)


*************************************************************************************

moralnya: jgn janji n ckp benda yang x pasti kt kanak2 sbb bg harapan kt mereka...

p/s: Jannah, acik minta maaf sgt2..tapi acik betul2 janji lepas ni ada masa, acik amik jannah bwk tido umah main game k..:)

Friday, July 2, 2010

Soifi yang menguji...

Tahun pertama musim soifi,
panas memang panas...namun api nerakaNYA lagi panas...
perjuangan mujahidah tetap dilaksanakan.Sebelum ini, time cuti sekolah mesti pada musim syita' merantau negara org sbgi pelancong..ini pertama kali musim panas menjalankan tanggungjawab sebagai pelajar di negara org...yang dulunye diri ini selalu pengsan2 kt sek disebabkan panas dan migrain...kini, soifi ini menguji dengan kekerapan migrain ni menyerang...Namun i.allah sakit ini adalah kifarah dosa dr allah untuk hambanya...Semoga diberi kekuatan dan kesabaran..ameen


JADUAL KELAS TIME SOIFI

Hasub istidraki 8.00am-9.00am
Nahu 1 1.00am-2.00pm
Ilmu ijtima' 3.30pm-4.30pm

Monday, June 14, 2010

YaNG terSAyaNg

Tepat 1.30 a.m
mataku x mampu untuk lelap....fikiran mula melayang teringat keluarga di Malaysia yg sdh lama x kutemui...setelah petg td berbicara n bertemu diruang ym namun x dapat mendengar suara mereka...dan yg paling menghibakan hatiku pabila wan(nenekku) ada dihadapan screen laptop ni dgn hanya view my webcam...hati mula menyentuh hati melihat wajah wan dimamah dek usianya....wan yg berusaha untuk bercakap dgnku namun masalah teknikal yg x dpt dielakkn x dpt berbicara...

di ruang ym bersama wan dan kebiasaanya pabila berhubung ...ayat2 ini yg selalu diucapkn....walaupun bkn dr jari2nya menaip..adikku nuqosh berusia 9 tahun menaipkan untuknya...

wan..teriakku dgn perasaan yg gembira bercampur hiba....
"wan sihat?" amal ...
"alhamdulillah wan sihat"...
"rindunya kat wan, nant amal balik bln8 kita jumpa ya..."
"ok..i.allah..."
"wan sayang amal x?"
"macamla kau tak tau?" jawab wan dan senyumannya didalam webcam....cukup mengembirakan hati seorg cucu....
"pelajaran mcmane? wan selalu doakan untuk amal n kawan2 amal semua kat jordan...semoga berjaya....rajin2 belajar...jgn fikirkan bende2 yg x sepatut difikirkan..dan sekiranya itu yang terbaik untuk amal...i.allah..wan sentiasa doakan..." ayat yg selalu ditanya n diucap apabila berhubung dgnku....
"alhamdulillah wan..amal tgh cuti...baru lpas exam...alhamdulillah pelajaran ok..wan doakanlah selalu ye....bila wan nak dtg jordan? ikutla ibu n ayah nak dtg sini nanti.." dan ini jawapannya apabila diajak...
"wan dah tua, boleh ke wan nk jalan2 jauh2 tu....." hatiku sayu mendgr dan air mata berlinang....

-dan seterusnya perbualanku dgn familyku, gembira hati pabila mendgr dorg nk bercuti ke singapura....
di saat pagi yg sunyi ini, mengimbau memori lalu di fikiran ini, mungkin x semua org berperasaan sepertiku....hidupku dari kecil sehingga umurku 15 tahun bersama wan berbeza dgn adik beradik yg lain...bukan x diajak ibu n ayah untuk tggl bersama namun diri ini yg menolak untuk hidup bersama wan....dan teringat satu ketika dahulu.....

Di dalam kelas...
cikgu: Hari ni cikgu nak tanya sape orang yg kamu sayang dalam hidup kamu....
semua kawan2 sebelumku menjawab...
"ibu dan ayah saya"...
tiba giliranku...hatiku bercampur aduk pabila disoal dgn soalan ni...
"wan saya pastu ibu ayah saya"....dan dalam fikiranku teringt kata2 seorg ustazku...org yg pertama perlu kita sayang kt dunia ni ibu kita 3x..lpas tu br ayah kita....
selepas kelas, kuberjumpa cikgu yg tanyakan soalan yg bermain difikiranku sebentar td untuk mndapatkn kepastian...
"boleh je kita nak sayang wan kita lebih ibubapa kita sendiri tetapi jgn kita menyalahi syariah islam sehingga kita menjadi anak derhaka...."jawab cikgu.... ayat itu masih kuingati hingga ke saat ini....
dan pabila ku teringat....wajah wan,ibu, ayah dan keluarga muncul...

Walauapapu...amal sayang semua walaupun wan tetap yg pertama kat hati amal.....<3>3<3

" YA ALLAH, SEMOGA KAU AMPUNI DOSA2KU DAN KELUARGAKU SERTA PANJANGKAN UMUR KAMI SEMUA....AMEEN"

Saturday, June 12, 2010

TaTkALa UjIAn mELanDA, UsAH KEcEWA kErNA hIDaYAh meNYApa


Andai dirimu pernah merungut lantaran diuji derita, hingga terabai tanggungjawab kepada Yang Esa,Ingatlah, dulu pernah ada hamba cekal bernama Ayyub, cekal menempuh ujian yang sama.Andai pernah mengeluh dihimpit tugas yang menyibukkan, hingga tergadai amanah Tuhan.
Ingatlah, dulu pernah ada hamba bersyukur bernama Sulaiman. Mentadbir dunia dengan penuh ketundukan.Andai lemahmu lantaran nikmat Tuhan yang melimpah, hingga tergadai maruah dan harga diri.
Ingatlah, dulu pernah ada hamba bijak bernama Yusuf, tampannya yang tidak perlu memujuk, menggoda. Dikelilingi manusia yang bergelora serakah.Jua andai resahmu lantaran penentangan dari anak dan isteri, bagai takdir Ilahi tidak adil buat kamu Ingatlah dulu pernah ada hamba yang penuh cekal bernama Nuh. Seruan Tuhan dinafi anak isteri. Memujuk zuriat hingga ajal memisahkan mereka.Mungkin kecewamu hingga rasa tiada makna untuk hidup, memilih jalan sepi yang ’mati di dalam mati’.
Ingatlah, dulu pernah ada insan yang amat mulia bernama Muhammad. Menitis air matanya saat roh sucinya mahu dijemput. Bukan mencintai kehidupan, namun tiada yang terlintas difikiran selain kerisauan terhadap ummatnya ..”Ummati..ummatii.....
Dulu suatu ketika, Junjungan Mulia pernah berdoa moga-moga Allah memberikan hidayah kepada bapa saudara baginda yang tercinta. Logik akal kita, sePATUTnya Abu Talib yang banyak membantu dakwah baginda LAYAK untuk menerima nikmat tidak terhingga tersebut, namun keegoan menafikan.
Allah tidak memilih Abu Talib untuk mendapat nikmat tersebut, tapi memilih Aku dan Kamu!!Siapa Aku dan Kamu untuk layak menerima hadiah berupa hidayah daripada Allah.?Nilai ini tidak akan terasa saat Aku dan Kamu tidak merasakan kita yang terpilih.Bagaimana besar harapan Baginda saat bapa saudara tenat di sisi. Tidak mungkin tiada sebarang cetusan hati dalam sanubari baginda.”Ya Allah, berilah hidayah kepada bapa saudaraku Abu Talib. Bukalah pintu hatinya, tunjukanlah kepadanya jalanMu yang sebenar” mungkin lebih dari itu doa Junjungan kita.Tapi ingat, doa Baginda adalah doa mustajab. Doa yang pasti Allah tidak tolak tanpa sebab.Namun bagaimana doa manusia setulus dan semulia baginda Allah tidak perkenankan.
Bila lagi kita mahu bersyukur? Adakah menunggu Allah sendiri menyatakan;”Aku tak MAHU bagi hidayah pada Abu Talib, kerana nanti akan ada hamba aku bernama _____yang lahir di Malaysia, 1400 tahun lagi. Dia tak mulia, dia kat ceruk kampung hulu, dia tak hebat, dia tuh banyak dosa, mungkin dia dari keturunan orang yang sembah berhala-berhala sekarang. Tapi Aku pilih dia untuk menerima Hidayah dariKu” merenung...,
Alhamdulillah, kita terselamat dari diciptakan sebagai makhluk terkutuk untuk menggoda adam dan hawa suatu ketika dahulu. Yang pasti neraka sedang menyeru menanti kehadiran atas mulanya derhaka.
Alhamdulillah, kita jua terselamat dari menjadi kelompok umat hud yang diazabkan Allah dengan azab pedih..
Alhamdulillah, Allah tidak menjadikan kita benih-benih zuriat dari perut ibu-ibu penentang untuk ditenggelam lantaran menolak dakwah Nuh dalam banjir besarnya. Mungkin sekarang sedang menderita perit dibalik lumpur keras menerima azab Tuhan.
Alhamdulillah, kita tidak disenaraikan Allah dari golongan kaum Luth yang mati terseksa diterbalikkan kampung lantaran laknat Tuhan. Renunglah susuk derhaka yang sekarang kaku bagaikan batu.
Syukur, kita tidak ditaqdirkan menjadi para tentera Firaun yang kelemasan menjadi tontonan manusia sehingga sekarang.Juga kita bukan tentera-tentera musuh yang berperang melawan dakwah Rasulullah suatu ketika dahulu. Menerima libasan mata pedang para syuhada’ dan malaikat yang membantu.
Lebih-lebih bersyukur, kita tiada dalam check list untuk tenggelam dan menjadi mayat-mayat berseluar dalam mati kembung lagi terapung tidak terurus bersama bergunung sampah di bawa arus tsunami, menjadi tontonan manusia lain di seluruh dunia (takziah buat yang soleh). Jua tidak tersenarai dalam mangsa kemurkaan gempa Chile.
Lebih bersyukur, menjadi manusia yang masih hidup dan mampu terus bersujud.Rapatilah telingamu dikubur dan bertanyalah si mati,”Aku masih bersyukur walau telah mati, kerna matiku dalam Islam yang diredhai. Kerna masih ramai yang hidup didunia sekarang, namun hidup namun dalam menderhakai Tuhan”Maka, atas alasan apa lagi kamu memilih untuk terus kecewa?

”maka Yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, Yang kamu hendak dustakan (Wahai umat manusia dan jin)?”Syukur Ya Allah, terima kasih Ya Rasulullah..

HaTi SeORaNg WaNIta...

sekadar perkongsian...tetapi xtau kepastiannye atau kesahihannye....


-SENSITIF : bukan bermaksud suka merajuk , tapi hanya ingin bermanja dan mendapatkan perhatian.
-CEREWET : bukan bermaksud FUSSY tak tentu hala , kadang ingin LELAKI mengikut kata-katanya sekali sekala .

-HALUS : ibarat sehalai sutera , cantik , mulus , lembut dan mudah tercarik dan koyak .. walaupun seorang wanita memaafkan seseorang yang lain atas sebab sesalahan , biasanya WANITA akan ingat kesalahan tersebut untuk disimpan jadi pengajaran. Bukan DENDAM .

-IKHLAS : ikhlas seorang wanita tak perlu diragui .

- KORBAN : WANITA sanggup berkorban apa saja untuk seseorang yang amat disayangi , termasuk ibu bapa , anak-anak , dan suami . WANITA amat tabah .

-PRIHATIN : sentiasa memerhatikan keadaan sekeliling dalam diam .

-MANJA : walaupun dia adalah seorang WANITA yang pandai berdikari naluri seorang WANITA masih lagi tetap seorang WANITA . suka bermanja hanya kepada insane yang bernama LELAKI , namun juga sesame kaum .

-EGO : WANITA yang terlalu sayangkan kekasihnya sanggup menolak ketepi EGOnya apabila bersemuka dengan yang dicintai .

-CINTA : CINTA pertama bagi wanita adalah yang paling dalam dan tulus

-SEKS : seks bukanlah segala-galanya buat WANITA kerana WANITA diciptakan dengan 9 nafsu dan 1 akal . NAFSU yang banyak dan tidak tertumpu kepada satu saja . LELAKI pula dijadikan dengan 9 akal dan 1 nafsu . fungsi lelaki adalah membimbing WANITA dan bukan menghanyutkan .

Friday, June 4, 2010

mabruk ayah,....

alhamdulillah...
seusai sudah ayah menamatkan pelajarannya di jordan ni....
selepas bersekang mata, akhirnya tamat master di dalam fiqh wa usul selama 2 tahun setengah.. pejam celik, pejam celik ayah dah habis study...kini amal pulak meneruskan perjalanan dibumi yang barakah ini....i.allah.....

pagi ni ibu antar mesej..." amal, alhamdulillah kerja ayah dapat sebagai penolong pengarah kanan maahad tahfiz dan bahasa arab...ayah tunjuk surat kat ibu, ayah kata pangkat dunia..."

mabruk ayah, berbaloi sudah dengan kerja keras ayah selama ini..malula amal jd anak kepada org kuat bahasa arab n amik kos b.arab...xleh jadi ni...(senyuman penuh bererti) hi2...
ibu pulak yg selama ini menjadi tulang belakang ayah, ikut kemana ayah merantau dalam mencari ilmu yg tidak pernah habis....semoga allah membalas jasa ibu.....ibu, ibu adalah ibu dan isteri yg baik dan solehah...

papepun ayah...semoga happy ngn kerja ni n semoga berjaya dalam kerjaya ayah, di dunia dan akhirat...doakan amal pun boleh jadi mcm ayah..hihi..ameen..i.allah..

amal sayang ibu n ayah serta family <3<3<3

Monday, May 24, 2010

~UJIAN MENGAJAR KITA~

Kadang-kadang bile kita x diuji dan diduga,
kita x kenali diri kite,
semakin kite lupa untuk bersyukur dan mendekati diri kepada-NYA,
hidup tanpa diuji dan diduga,
itu bukanlah yang terbaik,
apabila kita diuji dan diduga
dengan pelbagai dugaan....
rase terjatuh sehingga x mampu untuk kita hadapi dan berdiri semula,
rasa ingin berputus asa dan tenggelam dalam kepayahan
x mampu untuk hadapi....
ketika itu,
tangan tadah memohon doa
dalam linangan air mata,
hati penuh keluh kesah,
memohon diberi ketenangan dan pertolongan...
kepada-NYA kita meminta....
ujian, cabaran dan dugaan,
penuh onak dan ranjau untuk menghadapi..
namun itulah tanda sayang ALLAH kepada kita....
dan ketika itu banyak hikmah yang mampu kita perolehinya,
HATI BERTAMBAH DEKAT DENGAN-NYA
DAN BERSYUKUR DENGAN SEGALA KURNIANNYA....
TIDAK MAMPU KITA BALASI-NYA...
KECUALI AMAL IBADAH DAN
MENJADI SEBAIK-BAIK HAMBA-NYA....

amal luv ALLAH...

de woorden van de geest~

i want share with u all...hope can give spirit and strengh to us....

today's preparation
tomorrow's archivement

there is one thing that you can't recycle
that is wasted time

try hard enough
you will make it

Never explain yourself to anyone, because the person who likes you doesn't need it, and the person who dislike you won't believe it

You must be the change you wish to see in the world


There are seven things that will destroy us:

1. Wealth without work
2. Pleasure without conscience
3. Knowledge without character
4. Religion without sacrifice
5. Politics without principle
6. Science without humanity
7. Business without ethics.

Wisdom is the right use of knowledge. To know is not to be wise. Many men know a great deal, and are all the greater fools for it. There is no fool so great a fool as a knowing fool. But to know how to use knowledge is to have wisdom.

If you want happiness for an hour, take a nap.
If you want happiness for a day, go fishing.
If you want happiness for a year, inherit a fortune.
If you want happiness for a lifetime, help somebody.



NEVER QUIT(love this poet)

When things go wrong, as they sometimes will,
When the road you trudging seems all uphill,
When the funds are low and the debts are high,
And you want to smile, but you have to sigh,
When care is pressing you down a bit,
Rest, if you must, but do not quit.

Life is queer with its twists and turns,
As every one of us sometimes learns,
And many a failure turns about,
When he might have won had he stuck it out;
Don't give up though the pace seems slow,
You may succeed with another blow.

Often the goal is nearer than,
It seems to a faint and faltering man,
Often the struggler has given up,
When he might have captured the victor cup,
And he learnt too late when the night slipped down,
How close he was to the golden crown.

Success is failure turned inside out,
The silver tint of the clouds of doubt,
And you never can tell how close you are,
It may be near when it seems so far,
So stick to the fight when you hardest hit,
It when things seem worst that you must not quit.

~arab's house~


tuffah yg disaluti madu....manisnye...

layali libnan


mansaf....

bersama kawan arab(sobirin n a'la), zati n aishah....
bersama ummu sobirin n adik2nye...


last month, aishah, amal n zati.....kami g umah sobirin ditemani a'la...
kami naik teksi wat2 tau je jalan...hihihik..
sesat lak tu...tpi salah pak cik teksi tu jgk...hihi..
tapi best dapat jumpe family org arab ni...
boleh mempraktikkn b.arah kitorg yg x berape mantap...
g jln2 umah family sobirin yg dekat2 jgk ngn umah die...
lastly, memg best g umah org arab ni
lbh2 lg mknn dorg yg begitu banyak n mantap. sure kenyang bile blk
x mkn 2 hari lps tu pun still kenyang...

Saturday, May 8, 2010

Selamat hari ibu

FOR U IBU...

Seorang wanita
bermahkota ibu
menggenggam jari-jari kecil
ikatan ini tidak kan terurai
kerana tautan ini
tautan darah dan akidah
dan rahmat dari ALLAH
kini ibu
peganglah tanganku ini
biar kubawa
ibu menjelajah
hasil titik peluhmu
biarku bawa
ke alamku
hasil ukiramu
selama ini
dodoianmu ibu
membina benteng pemisah
antara hak yang batil
membakar semangat perjuangan
mengalih kasih pada
junjungan tercinta
tersujud lemah
mengabdi diri kepada yang ESA
jika belum pernah
kau dengar ucapan terima kasihku
ketahuilah doaku ini
moga tuhan menyayangiku
sepertimana kau mengasihiku
dari dulu hingga kini
untuk selama-lamanya....

Wednesday, May 5, 2010

Nukilan hati

Asslammuaaikm w.b.t
malam yg meriah detik 12.30 pg ,
ditemani aishah,k.t-qah n k.dalila di ruang tamu,
jari ini bagaikan gatal untuk menaip....
tatkala amal merenung kelendar,
cepat masa berlalu,
kini berakhir imtihan thani untuk fasal ini,
menanti imtihan niha'ie...
semakin banyak juga tanggungjawab dan amanah yg dipikul...
pejam celik, pejam celik...
9 bulan berada di bumi jordan ni,
macam tak percaya dapat bertahan ke saat ini,
banyak pengalaman dan memori terindah bermain di fikiran,
jauh perjalanan, luas pengetahuan,
semakin banyak ilmu yang dapat,
makin susah untuk diamalkan....
semakin dekat ilmu-NYA,
semakin rase diri ni kerdil.....
semakin umur ini meningkat,
semakin banyak ujian yang diberi-NYA,
semakin lama di bumi jordan ini,
semakin rindu kampung halaman dan keluarga...
semakin sayang kat sahabat2 dan kakak2,
semakin takut untuk menghadapi perpisahan..,
hati ini takut dan terasa hina,
takut untuk menghadapi kenyataan..
dan terasa hina di mata ALLAH..
untuk menjadi sebaik-baik hamba-NYA...
Berpegang pada janji2-NYA di dlm kitab suci...
SURAH AL-BAQARAH( ayat 286)...
ALLAH MAHA BERKUASA ATAS SEGALA SESUATU...

Saturday, May 1, 2010

frenzship

Assalamualaikum,
Dah lame x mengupdate blog,
Bukan masa yg menjadi masalah,
Diri ni yg agak malaz n x tau nak update ape,
Tapi ari nie rase cam nak citer something,
N share ngan korang,


Apa maksud sahabat sejati??
Sudah ke kite dah bertemu ngan sahabat sejati??
Betul ke die sahabat sejati kite??
Persoalan ni bermain di minda ni….

Bagi amal, susah kite nak cari sahabat sejati,
Yg sentiasa bersama kita susah n senang,
Share something n prob,
Nasihat menasihati walaupun berat nak ungkap..
Untuk kebaikan masing2…

Sebagai seorg sahabat,
Diri ni pun x tentu boleh boleh menjadi SAHABAT SEJATI,
Dan sejujurnya menari sahabat sejati masih dalam pencarian…
Namun, sahabat2 yg ade di sisi kite,
Perlulah kite hargai dan sayangi walaupun x semestinye
sahabat sejati….

Bersyukur dgn apa yang ade,
Walaupun ade asam garam dalam persahabatan..
Dan x semua fikrah kite same…
Tetapi kejujuran, kefahamam
dan saling memperigati adalah satu akar dalam persahabatan ni…

all my frenz
Even hard to find the right one….
luv u all…

Tuesday, March 23, 2010

WIDA' SUHAYLAH








Erti Persahabatan Ini
Album : Insan Istimewa
Munsyid : De Hearty


Hembusan bayu lembut bertiup
Deru ombak yang memukul pantai
Sayu hati bila terkenangkan
Memori indah bersama
Dengarkanlah lagu kuciptakan
Tanda ingatan tulus buatmu
Moga abadi di sanubari
Bersemi buat selamanya

Segala yang manis pasti ada pahitnya
Begitulah jua hidup bersama
Segala yang indah jadikan hiasan
Segala yang buruk jadikan sempadan

Masih segar di ingatan ku sentiasa
Kenangan menggamit rasa
Tempuhi onak dan duri
Itulah yang diharungi
Janji yang telah kita bina
Tetap kekal abadi

Seandainya dugaan datang menerpa
Hingga dirimu terluka
Usah ditangis hibanya
Kerna aku bersamamu
Mengubat hati yang duka
Demi janji kita

Marilah suburkan kembali
Hubungan dengan kejujuran
Leraikan segala impian
Buktikan dengan keikhlasan
Moga persahabatan ini
Mengajar erti kehidupan
Dalam rahmat Tuhan yang Esa
Bahagia selamanya...

Wednesday, March 17, 2010

ISTERI YG BAGAIMANA YG KAU MAHUKAN, WAHAI SUAMI...

bismillahirrahmanirrahim..

hari ni amal tertarik ngn citer ni kt blog kwn amal...n amal nk share yg korang...put all ur heart n soul on that..

"Sayang, Abang minta izin untuk nikah sorang lagi,"
Aliyah yang sedang melipat kain, terdiam seketika. Mungkin terkedu.
Adakah pendengarannya kian kabur lantaran usianya yang kian beranjak.

Adakah dialog tadi hanya dilafazkan di dalam TV, sementelah TV juga dipasang.
Tapi, ahh bukanlah. TV sedang menayangkan iklan Sunsilk, mustahil sudah ada siri baru iklan Sunsilk? Dia menghela nafas panjang. Dia memandang sekali imbas wajah Asraf Mukmin, kemudian tersenyum.

Meletakkan kain yang telah siap dilipat di tepi, bangun lantas menuju ke dapur. Langkahnya diatur tenang. Segelas air sejuk diteguk perlahan. Kemudian dia ke bilik Balqis, Sumayyah, Fatimah. Rutin hariannya, mencium puteri-puterinya sebelum dia masuk tidur. Dahulu, semasa puterinya kecil lagi, rutin itu dilakukan dengan suaminya. Kini, anak-anak kian beranjak remaja. Kemudian, dia
menjenguk bilik putera bujangnya yang berdua, si kembar, Solehin dan Farihin.

Pengabisannya dia kembali kepada suaminya. Asraf Mukmin hanya diam, membatu diri. Dia amat mengenali isterinya. Jodoh yang diatur keluarga hampir 16 tahun yang lepas menghadiahkan dia sebuah keluarga yang bahagia, Aliyah adalah ikon isteri solehah. Namun, kehadiran Qistina, gadis genit yang menjawat jawatan
pembantu tadbir kesetiausahaan di, jabatannya benar-benar membuatkan dia
lemah.

"Kau mampu Asraf, dengan gaji kau, aku rasa kau mampu untuk beri makan 2
keluarga," sokongan Hanif, teman sepejabat menguatkan lagi hujah apabila dia berdepan dengan Aliyah.

" Abang Asraf, Qis tak kisah. Qis sanggup bermadu jika itu yang ditakdirkan. Bimbinglah Qis, Qis perlukan seseorang yang mampu memimpin Qis," masih terngiang-ngiang bicara lunak Qis.

Akhir-akhir ini, panas rasanya punggung dia di rumah. Pagi-pagi, selesai solat subuh, cepat-cepat dia bersiap untuk ke pejabat. Tidak seperti kelaziman, dia akan bersarapan berjemaah bersama isteri dan anak-anak.

Aduhai, penangan Qis gadis kelahiran Bumi Kenyalang benar-benar menjerat
hatinya.

" Abang , Aliyah setuju dengan permintaan Abg. Tapi, Aliyah nak berjumpa dengan wanita tu," Lembut dan tenang sayup-sayup suara isterinya.

Dia tahu, Aliyah bukan seorang yang panas baran. Aliyah terlalu sempurna,
baik tetapi ahh hatinya kini sedang mengilai wanita yang jauh lebih muda.

"Bawa dia ke sini, tinggalkan dia bersama Aliyah selama 1 hari saja, boleh?" pelik benar permintaan isterinya.

Hendak dipengapakan apakah buah hatinya itu? Namun, tanpa sedar dia menganguk, tanda setuju. Sebab, dia yakin isterinya tidak akan melakukan
perkara yang bukan-bukan.

Dan hakikatnya dia seharusnya bersyukur. Terlalu bersyukur. Kalaulah isterinya itu wanita lain, alamatnya perang dunia meletus lah jawabnya. Melayanglah periuk belanga. Ehhh, itu zaman dulu-dulu. Zaman sekarang ni, isteri-isteri lebih bijak. Teringat dia kisah seorang tentera yang disimbah dengan asid, gara-gara
menyuarakan keinginan untuk menambah cawangan lagi satu. Kecacatan seumur
hidup diterima sebagai hadiah sebuah perkahwinan yang tidak sempat
dilangsungkan. Dan dia, hanya senyuman daripada Aliyah.

"Apa, nak suruh Qis jumpa dengan isteri Abg," terjegil bulat mata Qis yang berwarna hijau.

"Kak Aliyah yang minta," masih lembut dia memujuk Qis.

"Biar betul, apa dia nak buat dengan Qis?"

"Takutlah Qis, silap haribulan dia bunuh Qis!" terkejut Asraf Mukmin.

"Percayalah Qis, Aliyah bukan macam tu orangnya. Abg dah lama hidup
dengannya. Abg faham,"

Qistina mengalih pandangannya. Mahu apakah bakal madunya berjumpa
dengannya? Dia sering disogokkan dengan pelbagai cerita isteri pertama
membuli isteri kedua. Heh, ini Qistina lah. Jangan haraplah jika nak membuli
aku. Desis hati kecil Qistina.

Hari ini genap seminggu Qistina bercuti seminggu. Seminggu jugalah dia
merindu. Puas dicuba untuk menghubungi Qistina, namun tidak berjaya.

Rakan serumah menyatakan mereka sendiri tidak mengetahui ke mana
Qistina pergi. Genap seminggu juga peristiwa dia menghantar Qistina untuk
ditemuduga oleh Aliyah. Sedangkan dia diminta oleh Aliyah bermunajat di
Masjid Putra. Di masjid itu, hatinya benar-benar terusik. Sekian lamanya
dia tidak menyibukkan dirinya dengan aktiviti keagamaan di masjid Putra.

Dulu, sebelum dia mengenali Qistina, saban malam dia akan bersama dengan
Aliyah serta anak-anaknya, berjemaah dengan kariah masjid. Kemudian
menghadiri majlis kuliah agama.

Membaca AlQuran secara bertaranum itu adalah kesukaannya. Namun, lenggok
Qistina melalaikannya. Haruman Qistina memudarkan bacaan taranumnya. Hatinya
benar-benar sunyi. Sunyi dengan tasbih, tasmid yang sering dilagukan.

Seharian di Masjid Putra, dia cuba mencari dirinya, Asraf Mukmin yang
dulu. Asraf Mukmin anak Imam Kampung Seputih. Asraf Mukmin yang asyik
dengan berzanji. Menitis air matanya.

Hatinya masih tertanya-tanya, apakah yang telah terjadi pada hari itu. Aliyah menunaikan tanggungjawabnya seperti biasa. Tiada kurangnya layanan
Aliyah. Mulutnya seolah-olah terkunci untuk bertanya hal calon madu Aliyah.

Tit tit... sms menjengah masuk ke kantung inbox hensetnya.

"Qis minta maaf. Qis bukan pilihan terbaik utk Abg jadikan isteri. Qis tidak sehebat kak Aliyah. Qis perlu jadikan diri Qis sehebatnya utk bersama Abg,"

Dibawah hensetnya, ada sekeping sampul besar.

Kepada:

Asraf Mukmin,

Suami yang tersayang...

Asraf Mukmin diburu kehairanan. Sampul berwarna cokelat yang hampir saiz
dengan A4 itu dibuka perlahan.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasihani,

Salam sejahtera buat suami yang tercinta, moga redhaNya sentiasa mengiringi jejak langkahmu.

Abg yang dikasihi,

Genap seminggu sesi temuduga yang Aliyah jalankan pada Qistina. Terima
kasih kerana Abg membawakan Aliyah seorang calon madu yang begitu cantik.
Di sini Aliyah kemukakan penilaian Aliyah.

1. Dengan ukuran badan ala-ala model, dia memang mengalahkan Aliyah yang
sudah tidak nampak bentuk badan. Baju-bajunya memang mengikut peredaran
zaman. Tapi, Aliyah sayangkan Abg. Aliyah tak sanggup Abg diheret ke
neraka kerana menanggung dosa. Sedangkan dosa Abg sendiri pun, masih
belum termampu untuk dijawab di akhirat sana , apatah lagi Abg nak
menggalas dosa org lain. Aliyah sayangkan Abg...

2. Aliyah ada mengajak dia memasak. Memang pandai dia masak, apatah lagi
western food. Tapi, Aliyah sayangkan Abg. Aliyah tahu selera Abg hanya pada
lauk pauk kampung. Tapi tak tahulah pula Aliyah kalau-kalau selera Abg
sudah berubah. Tapi, Aliyah masih ingat lagi, masa kita sekeluarga
singgah di sebuah restoran western food, Abg muntahkan semua makanan
western food tu. Lagi satu, anak-anak kita semuanya ikut selera ayah mereka.
Kesian nanti, tak makan la pula anak-anak kita. Aliyah sayangkan Abg...

3. Aliyah ada mengajak dia solat berjemaah. Kelam kabut dibuatnya. Aliyah minta dia jadi Imam. Yelah, nanti dia akan menjadi ibu pada zuriat
Abg yang lahir, jadinya Aliyah harapkan dia mampu untuk mengajar anak-anak Abg nanti untuk menjadi imam dan imamah yang beriman. Tapi, kalau dia
sendiri pun kelam kabut memakai telekung... Aliyah sayangkan Abg...

Abg yang disayangi,

Cukuplah rasanya penilaian Aliyah. Kalau diungkap satu persatu, Aliyah tak terdaya. Abg lebih memahaminya. Ini penilaian selama 1 hari, Abg mungkin dapat membuat penilaian yang jauh lebih baik memandangkan Abg mengenalinya lebih dari Aliyah mengenalinya.

Abg yang dicintai,

Di dalam sampul ini ada borang keizinan berpoligami. Telah siap Aliyah tandatangan. Juga sekeping tiket penerbangan MAS ke Sarawak. Jika munajat Abg di Masjid Putra mengiayakan tindakan Abg ini, ambillah borang ini, isi dan pergilah kepada Qistina. Oh ya, lupa nak cakap, Qistina telah berada di sawarak.

Menunggu Abg... Aliyah sayangkan Abg... Tetapi jika Abg merasakan Qistina masih belum cukup hebat untuk dijadikan isteri Abg, pergilah cari wanita yang setanding dengan Aliyah...Aliyah sayangkan Abg.

Tetapi, jika Abg merasakan Aliyah adalah isteri yang hebat untuk Abg..tolonglah bukakan pintu bilik ni. Aliyah bawakan sarapan kegemaran Abg, roti canai.. air tangan Aliyah.

Salam sayang,

Aliyah Najihah binti Mohd Hazery

Tangannya pantas membuka pintu biliknya. Di situ berdiri Aliyah Najihah bersama-sama hidangan sarapan pagi kegemarannya. Dia tersenyum!

Benar, tiada isteri sehebat Aliyah isterinya!!! !!

************

''Bersyukurlah dengan apa yg kita ada. Cinta pada kecantikan tidak akan kekal selamanya.. You would only appreciate things when you lost it..''

wallahua'lam